? [AMAZING] Karya Manipulasi Foto Menakjubkan| Saat-Saat Sebelum Hal Buruk Terjadi ?

Kita Tidak Akan Pernah tahu sesuatu apakah yang akan Terjadi pada diri kita. Sesuatu Hal Buruk bisa terjadi kapan saja, dalam kondisi apa saja, dan mungkin saat kita tak sadar sebelumnya 

Terlepas dari apakah foto ini betul-betul nyata atau tidak, yang pasti ane menyajikannya dengan maksud menghibur para pembaca sekalian. Selamat menikmati 
Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:

Spoiler for klik:





sumber | digali.blogspot.com

komentar :


Selengkapnya

----- Neurologis Kebodohan -----

Sebelum saya menjelaskan apa itu neurologis kebodohan dan bagaimana terbentuknya, serta dampaknya terhadap pengembangan diri, saya terlebih dahulu menjelaskan arti kata neurologis itu sendiri. Yang saya maksud dengan neurologis itu berhubungan dengan syaraf otak. Dalam hal ini bagaimana syaraf otak bekerja dalam merespon sebuah stimuli dari luar. Otak kalau dirangsang (distimuli) akan bekerja sesuai dengan pola yang sudah terlatih (kebiasaannya).


Contoh yang paling klasik adalah penelitian Pavlov terhadap anjing-ajingnya. Dalam percobaannya, Pavlov memberikan makanan kepada hewan piaraannya itu. Setiap kali ia memberikan makanan kepada anjingya, ia membunyikan bunyian tertentu, katakanlah kentongan. Dengan bunyi kentongan tertentu, anjing-anjing sudah paham bahwa mereka mendapatkan  makan. Begitu kentong dibunyikan anjing-anjing berdatangan.

Suatu kali, Pavlov membunyikan kentongannya dengan tidak membawa makanan anjing. Meski demikian, anjing-anjing tetap berdatangan dengan mengeluarkan air liur pertanda lapar. Itulah neurologis, syaraf secara otomatis merespon dengan pola tindakan tertentu (kebiasaan) karena diakukan berulang-ulang.


Pola kerja neurologis juga sama dengan apabila kita masuk ke dalam sebuah ruang gelap�sebuah kamar katakanlah�maka secara otomatis syaraf otak kita bekerja untuk segera mencari saklar lampu. Kerja otomatis syaraf kita pada saat masuk kamar gelap adalah tekan saklar lampu. Apabila suatu malam, tiba-tiba listrik mati secara otomatis kita mencari lilin atau korek. Korek bagi mereka yang biasa merokok, bagi yang tidak biasa mungkin lampu senter atau handphone. Pokoknya, syaraf akan menacari keotomatisannya.

Itulah neurologis, syaraf otak bekerja menurut program-program kebiasaannya secara otomatis. Masing-masing individu berbeda dalam merespon terhadap suatu hal yang sama di luar dirinya. Ada orang yang kalau lagi stres langsung istighfar dan berdoa mendekatkan diri pada Tuhannya, ada orang yang kalau lagi pusing malah lari ke sabu-sabu. Semua serba otomatis menurut kebiasaannya.


Perlu kita ketahui bahwa dalam alam pikir kita terdapat banyak sekali jalur neurologis yang serba otomatis. Dari jalur neurologis yang positif yang menjadikan seseorang cerdas, hingga jalur neurologis yang membodohkan. Jalur neurologist positif misalnya: waktu senggang berarti baca/belajar/nulis; sulit dalam belajar berarti harus belajar lebih tekun; masalah berarti kesempatan pendewasaan diri dan stres berarti mendekatkan diri kepada Allah. Jalur negatif seperti: ujian berarti nyontek, prestasi karir berarti jalan pintas, kuliah berarti gelar dan stres berarti sabu-sabu. Bila itu dilakukan secara otomatis, tanpa ada pertimbangan lagi, dan membiasa dalam diri seseorang maka disebut peristiwa neurologis.

Selanjutnya, yang dimaksud dengan neurologis kebodohan berarti bagaimana syaraf kita membentuk jalur-jalur otomatis kebodohan (seotomatis pada saat kita masuk lamar gelap dan saklar lampu) sehingga kita menjadi tetap bodoh. Neurologis kebodohan bukan berarti syarafnya atau intelegensinya rendah, melainkan karena jalur-jalur otomatis yang keliru sehingga kita tetap bodoh.


Apabila kita bodoh akan suatu suatu hal, kemungkinan besar bukan karena tingkat itelegensia kita yang rendah, namun lebih karena pola kerja syaraf otak (neurologis) yang otomatis itu. Bukan karena tingkat intelegisia Anda yang �telmi� (telat mikir) sehingga Anda tidak bisa berbahasa Inggris misalnya, tetapi karena Anda sudah terlanjur membuat perangkap neurologis yang keliru atau membodohkan. Anda tidak bisa berbahasa Inggris�dan sejumah tidak bisa lainnya�bukan karena �lemot�  (lemah otak) tetapi karena Anda sudah terlanjur membangun �jalur otomatis� untuk menghindari kesulitan belajar Bahasa Inggris. Kongkritnya, begitu Anda bertemu dengan pelajaran Bahasa Inggris otomatis menghindarinya dan mencari kegiatan lain yang sudah biasa dilakukan. Begitu seterusnya, sehingga menjadi pola kerja otomatis pikiran, seotomatis kamar gelap dan saklar lampu.

Bila jalan menghindar itu ibarat �jalur otomatis� menuju kebodohan, sudah berapa banyak jalur yang kita miliki? Semakin banyak jalur itu, maka semakin bodoh intelegensi Anda. Sebab, dengan jalur khusus neurologis itu nyaris menjadikan intelegensi Anda tidak pernah diberi kesempatan lagi untuk mengembangkan dirinya. Bagaimana itelegensi Anda akan bekembang kalau belum apa-apa Anda sudah menghindar dengan full speed melalui jalur khusus itu? Bagaimana kemampuan Bahasa Inggris Anda bisa berkembang kalau belum apa-apa Anda sudah lari kencang menghindarinya?

Seseorang menjadi lebih bodoh dari yang semestinya pintar tidak lain karena terlalu sering membangun jalur khusus kebodohan, atau neurologis kebodohan. Bukan saja kasus �bodoh� dalam bahasa Inggris saja, tetapi dalam banyak hal seseorang cenderung lebih banyak membangun jalur khusus neurologis kebodohan dari pada membangun jalur neurologis kecerdasan. Kita lebih suka menghindari kesulitan belajar, dari pada menghadapinya. Kita lebih suka membuat jalur kebodohan dengan cara menghindari kesulitan dari pada membangun jalan kecerdasan dengan dengan cara berdisiplin dan bertekun misalnya.

Bagaimana proses terjadinya jalur neurologis kebodohan dalam diri kita? Proses terjadinya neurologis kebodohan berawal dari pencarian jalan keluar (alternatif) yang aman dan nyaman dari setiap menghadapi masalah. Entah itu masalah belajar, atau masalah lainnya. Awalnya seseorang memang hanya mencari jalan alternatif dari sebuah kemelut kesulitan belajar Bahasa Inggris dengan cara membolos misalnya. Ternyata dengan cara seperti itu ia mendapatkan �nikmat� dan �manfaat� (tenang, tidak pusing), maka selanjutnya ia mengulang perilakunya. Terlebih banyak orang yang melakukannya, maka semakin termotivasi untuk mengulangnya.


Proses neurologis, baik neurologis kebodohan dan neurologis lainnya, identik dengan proses terjadinya neurologis kecanduan sabu-sabu. Berawal dari kemelut masalah, seseorang mencoba mencari jalan keluar. Ada jalan pintas yang menjadikan dirinya merasa �aman� dan �nyaman�, yakni sabu-sabu. Begitu datang masalah, ia mengulangi tindakannya itu. Frekuensi dan intensitas tindakannya semakin membekas seperti �jalan tol�, yaitu jalan otomatis ketika menghadapi masalah yang sama. Begitu masalah tiba, secara otomatis lari ke sabu-sabu.

Marden (2006) mengilustrasikan proses terbentuknya sebuah kebiasaan neurologis dengan tepat: �Awal dari suatu kebiasaan adalah ibarat benang yang tidak kelihatan, tetapi setiap kali kita ulangi tindakan itu, kita telah memperkuat benangnya, kita menambahkan serat lagi kepadanya, hingga menjadi kabel yang tebal dan mengikat pikiran dan tindakan kita yang tidak dapat ditarik kembali.�

Itulah neurologis. Proses terjadinya melalui tindakan yang berulang (kebiasaan). Penciptanya adalah diri kita masing-masing.

Proses terjadinya neurologis kebodohan bisa datang dari orang lain. Dalam kasus ini, orang lain sperti: guru, teman, orangtua, kolega dan lain-lain, sangat berpotensi sebagai penyebab terbentuknya neurologis kebodohan. Bila mereka kepada seorang anak sering melontarkan umpatan: �Kamu bodoh, kamu bodoh...!�, maka cepat atau lambat si anak itu membuat persepsi bahwa dirinya adalah anak bodoh. Intensitas dan frkuensi makian itu yang datangnya dari banyak orang dan lingkungan, segera membekas menjadi sebuah jalur neurologis dan diyakini oleh si anak bahwa dirinya bodoh.

Salah satu sifat kerja pikiran adalah mencatat, merekam dan menyimpan segala informasi yang masuk. Sebuah informasi akan membekas menjadi jalur neurologis atau tidak sangat tergantung pada intensitas dan frekuensinya. Semakin sering, semakin membekas, dan semakin menjengkelkan, malah semakin membekas. Bila Anda membenci akan sebuah iklan, jusrtu itulah iklan yang baik secara neurologis: ingat terus. Demikian halnya dengan umpatan �Kamu bodoh!� pada anak-anak.


Ini tidak edukatif sama sekali. Sebab, umpatan yang begitu intens akan segera membekas dan membentuk jalur neurologis kebodohan bagi si anak. Bila sudah demikian, pada saat si anak menghadapi kesulitan belajar, maka otomatis ia akan menggunakan jalur neurologis itu secara otomatis. Begitu ia menemukan masalah belajar (sulit misalnya) maka jalan penyelesaiannya adalah: �Aku tidak mungkin bisa menyelesaikannya karena aku adalah anak bodoh�.

Menurut Robbins (2006) ada enam langkah yang dapat ditempuh untuk mengatasi neurologis kebodohan. Langkah-langkah ini juga dapat digunakan oleh siapa saja yang mau merupakan kebiasaan negatif.


Pertama, putuskan bahwa Anda benar-benar ingin membuang neurologis itu.
Pastikan bahwa Anda mau menggatinya segera sehingga Anda tidak lagi akibat buruk dan kerugian hidup dari neurologis kebodohan. Pastikan pula bahwa Anda siap menanggung resiko/tantangan yang menghadangnya dengan keputusan yang diambil.

Kedua, gunakan prinsip berubah sekarang atau sengsara selama hidup. 
Anda tidak akan pernah dapat ke luar dari neurologis kebodohan, bila tidak berubah hari ini. Berubah hari ini, berarti kepedihan, berarti rasa sakit dan kesengsaraan. Tetapi jauh lebih pedih, lebih sakit, lebih sengsara dan memilukan lagi masa depan Anda bila hari ini tidak berubah. Hanya ada satu syarat agar kepedihan hari ini tidak terasa sakit, yakni dengan cara merasakan�seolah-olah�masa depan itu sudah di tangan. Kepedihan hari ini bukanlah rintangan bila mengingat kenikmatan yang akan diperoleh. Belajar tekun, serius dan berdisiplin memang menyakitkan, tapi lebih sakit lagi bila hidupnya menjadi manusia bodoh yang tidak ada manfaatnya dan merana sepanjang waktu.

Ketiga, interupsi polanya.
Anda tidak akan pernah berubah bila masih mempertahankan pola lama. Disebut berubah bila polanya dienterupsi, dirubah atau minimal digeser meski serba sedikit. Apabila Anda selama ini pola neurologisnya �selalu menghindar dari kesulitan belajar Bahasa Inggris�, maka sesekali mencoba menghadapinya meski tidak nyaman. Bila masih sulit untuk menerimanya, coba sesekali lihat dan dengar cerita-cerita sukses betapa nikmatnya bisa berbahasa Inggris. Bila perlu mencoba merasakan seolah-olah Anda bisa berbahasa Inggris, sehingga banyak peluang karir lebih nikmat dan  peluang mendapatkan beasiswa studi lanjut ke luar negeri.

Atau, bila selama ini Anda selalu menghindar untuk berolah raga, artinya pola hidup rutinnya tidak suka olah raga, lebih suka rileks dan banyak tidur, coba sesekali menikmati olah raga. Bila selama ini pola neurologisnya selalu mengatakan bahwa olah raga hanya buang-buang waktu, sesekali melihat dan mendengarkan orang-orang yang tubuhnya segar bugar, dan sehat walafiat karena rajin berolah raga. Bila perlu meyakinkan diri bahwa segala-galanya tanpa kesehatan tidak berarti apa-apa. Olah raga merupakan salah satu cara untuk mencapai kesehatan itu.

Keempat, ciptakan alternatif baru yang memberdayakan. 
Penginterupsian seperti pada langkah ketiga di atas, merupakan langkah �pemanasan� perubahan neurologis. Pada kondisi ini Anda berada di persimpangan jalan. Mau tetap di jalan lama yang berarti tetap terperangkap dalam kebodohan, atau jalan alternatif, jalan baru yang dapat memberdayakan diri Anda. Bila selama ini Anda berada jalan neurologis �nikmat membawa sengsara� maka saatnya beralih ke jalan (alternatif) neurologis �sengsara membawa nikmat selamanya�.Bila selama ini Anda berpelukan dengan kemalasan, maka saatnya sekarang berpeluk mesra dan penuh setia dengan ketekunan.

Kelima, kondisikan pola barunya hingga konsisten.
Apabila Anda sekarang sudah mulai tertarik dengan jalan alternatif  dengan segala hasil yang memberdayakan dan menggiurkan, tidaklah otomatis menjadi pola baru neurologis. Masih membutuhkan pengkondisian yang konsisten sehinga menjadi pola baru yang otomatis, seotomatis kamar gelap-saklar lampu. Pola baru ini akan menjadi konsisten, membiasa, apabila tindakannya secara berulang-ulang dengan intensitas emosional yang luar biasa.

Hukum penguatan mengatakan, �Pola emosi atau perilaku mana pun yang terus dikuatkan akan menjadi respon yang otomatis dan terkondisikan. Apa pun yang tidak kita kuatkan pada akhirnya akan menghilang� Ketekunan yang semula masih lemah pada ikatan neurologis Anda, akan segera menguat dan terkondisikan bila terus dilakukan berulang-ulang dengan intensitas emosinal yang luar biasa. Bila ketekunan sudah membiasa, sudah menjadi �jalan tol� yang nyaman dan nikmat dalam setiap menghadapi persoalan pembelajaran, maka Anda akan segera melupakan jalan lama (kemalasan). Hari-hari selanjutnya adalah hari-hari yang terbiasa dengan ketekunan. Malah sekali saja melanggarnya, Anda segera mendapatkan teguran dari alam bawah sadar agar segera kembali ke neurologis ketekunan.
Keenam, ujilah.
Apakah perubahan neurologis kebodohan (pola lama) ke neurologis kecerdasan (pola baru) benar-benar mendatangkan manfaat bagi hidup Anda. Bila manfaatnya jauh lebih besar dari pada tetap pada pola lama, maka pertahankan pola baru itu. Termasuk apakah pola baru itu tidak bertentangan dengan nilai, gaya hidup dan keyakinan Anda.

Kualitas hidup kita itu sesungguhnya tergantung pada pola-pola kerja neurologis. Semakin banyak kita memiliki pola kerja neurologis yang memberdayakan diri, semakin berkualitas hidup kita. Jangan dibiasakan membangun jalur-jalur neuorogis kebodohan, dan neurologis-neurologis lainnya yang hanya menjebak hidup kita






sumber | digali.blogspot.com

komentar :


Selengkapnya

ARTIKEL TERBARU




lihat daftar isi lainnya